You are currently viewing Amsterdam, a City of Sin?

Amsterdam, a City of Sin?

Amsterdam, a City of Sin?

First Touch Down in Europe

Di sini gw mau bahas perjalanan di Amsterdam yang katanya kota penuh dosa. Berangkat dari Jakarta hari Jumat, 1 Maret 2013 jam 19.30 WIB menuju Abu Dhabi dulu buat transit, flightnya kurang lebih makan waktu 6 jam. Transit selama 45 menit, niatnya mau ke smoking room bentar, tapi pas liat antrian keluar pesawat langsung mager. Belum lagi nanti harus antri body check lagi pas masuk pesawat, akhirnya gw urungkan niat gw untuk ke smoking room, padahal mulut udah asem.

Ga lama kemudian, pesawat udah siap terbang lagi ke Amsterdam. Take off dari Abu Dhabi sekitar jam 2 pagi. Waktu itu gw mulai ngantuk dan ya udah gw tidur aja. Setelah itu gw kebangun karena suara pilot dan crew yang ingetin untuk pake seat belt dan nyuruh tegakin sandaran kepala. Awalnya kaget tapi ga cranky karena sangat excited mendarat pertama kali di daratan Eropa. Melihat jam ternyata udah jam 6 pagi dan udah mau landing. Begitu lihat keluar jendela, gw disambut dengan view yang ciami

Sekitar setengah jam kemudian kita mendarat di Schiphol Airport. Waktu di Amsterdam menunjukan jam 7 pagi Sabtu, 2 Maret 2013. Kita bergegas ambil bagasi. Pas kita selesai ambil bagasi langsunglah kita ke immigration checkpoint. Ditanya sama petugasnya,

“Ada keperluan apa kalian ke sini?”

“Kita menuju Roma untuk dateng ke rangkaian acara Model United Nations (MUN). Ini simulasi konferensi untuk mahasiswa”, itu jawaban pertama kita.

“Kenapa ga langsung aja ke Roma?”, dia nanya lagi.

“Karena kita disponsori oleh airline yang baru saja mendarat dan mereka cuma punya 1 flight ke Europe, ke Amsterdam”, terakhir kita jawab gitu.

Abis ngomong gitu kita kasih unjuk visa kita yang jenisnya “invito” sama undangan dari panitia MUN. Setelah mikir sambil bandingin muka kita yang di visa sama aslinya ga lama kemudian kita dikasih lewat.

Agak ribet ya? Gapapa, tetap ada pelajaran yang bisa kita ambil dari kejadian tadi, yaitu dalam keadaan begitu tetap tenang aja kasih argumen yg masuk akal dan keep acting like a boss. Alhasil, lewatlah itu immigration checkpoint.

Numpang Apartemen

Sambil tunggu jemputan gw ke lobby isep rokok ngilangin asam di mulut yg gw rasain dari semalam. Jemputan? Iya temen gw punya sodara di Amsterdam. Jadi, kita dijemput sama sodaranya temen gw, namanya Damar. Malam pertama kita nginep di apartemen dia. Damar ini baik banget, kita dijemput, diberikan tumpangan nginap di malam pertama di sana.

Description: Processed with VSCOcam with f2 preset
Balkon Apartemen

Hari pertama kita dijamu oleh si Damar, disuguhin makanan dan dibeliin wine, baik bangetlah pokoknya. Malam pertama di Amsterdam gw ga sempet ke mana-mana karena asik ngobrol sama yang punya apartemen.

Orang Belanda Baik ke Orang Indonesia?

Sampailah di keesokan harinya. Hari kedua kita di Amsterdam, kita pindah dari apartemen Damar ke hostel yang udah kita book. Hostel kita terletak bener-bener deket sama Red Light District, tinggal jalan kaki ke belakang aja.

Konon katanya, kita sebagai orang Indonesia di Belanda akan diperlakukan dengan baik oleh orang Belanda asli. Eh taunya bener kejadian. Pas check in kita disambut baik banget sama resepsionisnya. Ok, gw masih anggap ini bagian dari SOP dia. Tapi memang gw ngerasa sambutannya agak beda karena tau kita dari Indonesia. Dia bilang orang Indonesia semua fun dan pasti pulang malam karena suka party, bebas pulang kapan aja yang penting tertib. Bahkan pas gw ngerokok di depan pintu hostel dia tau ini rokok Indonesia ni karena baunya khas kretek. I took that as a compliment.

Jalan-Jalan di Area Canal Belt

Setelah taro koper dan segala macem, gw hubungin temen gw yang kuliah di Rotterdam, namanya Etta. Dari sebelumnya memang gw udah ngajak untuk ketemuan di Amsterdam. Kebetulan dia dan temen-temennya lagi ada acara juga di Amsterdam jadi pas banget kan. Nah, ketemuanlah kita di depan hostel gw. Si Etta ini juga baik banget mau nemenin jalan-jalan dari hostel terus makan dulu di Vapiano yang dekat dengan Amsterdam Centraal. Setelah itu foto-foto sambil keliling menuju Museumplein.

Basiliek van de Heilige Nicolaas
Keuru-Buru Foto Bersama Etta dengan Background yang Kurs
Foto Background Basiliek van de Heilige Nicolaas
Singel, Amsterdam
Description: Processed with VSCOcam with f2 preset
I AMsterdam

Saat menuju Museumplein, dari dalam tram temen gw sempet nunjuk restoran Indonesia dan info ke gw. Ternyata, di sebelahnya orang ada Belanda yang denger dan bilang,

“Oh lo dari Indonesia? Makanan Indonesia nya enak, lo harus ke sana.” sambil senyum-senyum terus basa-basi ke temen gw itu. Ini kejadian kedua orang Belanda ramah banget ke kita.

Bulldog Coffee Shop

Makan udah, foto-foto udah. Saatnya ke red light district..! Ini yang gw tunggu-tunggu, haha. Sebelum masuk ke Red Light District kita mampir dulu ke coffee shop. Ngopi dulu? Enggak, beli weed.. Gw direkomendasiin sama seseorang kalo mau beli weed cari di coffee shop yang namanya Bulldog. Dia napsu banget ngasih taunya,

“You must buy weed at Bulldog. Bulldog is the best coffee shop in Amsterdam!”

Sesuai rekomendasi, kita celingak-celinguk di sana cari logo Bulldog Coffee Shop. Pencarian kita membuahkan hasil, ketemulah itu coffee shop di deket H&M.

Description: IMG_9762.JPG
Bulldog Palace

Bulldognya ada di sebelah kanan dengan logo tulisan biru lingkaran merah. Untuk masuk ke dalam coffee shop, kita harus perlihatkan ID Card untuk bukti kalo kita udah 18 tahun ke atas. Guardnya betul-betul keliatan tegas dan keliatan sigap kalo ada apa-apa.

Ada fakta menarik lain yang gw dapet bro.. Begitu gw tunjukin KTP, dia langsung liat biodata gw dengan seksama. Terus guardnya bilang,

“You’re from Jakarta?! Nice..! Come in..!”

Happy banget berkali-kali hal kayak gini terjadi dalam satu hari pas kita lagi di Amsterdam. Mulai dari resepsionis hostel, random people di tram, sampai guard coffee shop. Setidaknya itu yang gw alami sendiri waktu itu di Amsterdam sebagai orang Indonesia. Jika ada yang memiliki pengalaman dan penilaian lain silahkan koreksi di komentar ya..

Balik lagi ke weed coffee shop. Selain weed kita juga beli space muffin, 8 Euro per muffin yang isinya weed juga. Karena di Amsterdam semua barang tersebut legal, jadi kita bisa bakar di pinggir jalan sambil bawa jalan ke mana-mana tanpa takut dirazia polisi. Kapan lagi bro? Pokoknya di sana setiap jalan kaki ke mana pun pasti bau ijo-ijo, makanya semua orang happy..

Sambil bakar sana sini, space muffin yang kita beli tadi kita simpen dulu karena rencananya mau kita makan setelah dari Red Lights. Supaya pemandangan di Red Lights bisa kita liat lebih fokus, haha.

Red Light District!

Akhirnya berjalanlah kita masuk ke kawasan Red Lights. Red Lights adalah kawasan prostitusi di Amsterdam dan ini legal. Bentuknya gang-gang sempit tapi tetep nyaman untuk turis. Sepanjang gang, kanan kirinya berderet kaca mirip aquarium yang isinya banyak cewe yang menjajakan diri dengan aksinya masing-masing di bawah cahaya remang. Mulai dari yang ngeliatin dengan senyum, menatap, ada juga yang melet-melet.

Dilarang foto-foto di sana, katanya kalo itu cewe liat kita ngefoto dia bisa langsung keluar ambil dan ngancurin kamera kita. Sebagai gambaran aja gw masukin foto Red Light District yang agak burem karena nyaplok dari Insta Story gw di tahun 2019.

Foto Red Light District yang gw punya, itupun dari Highlight Instastory 2019

Jasa di sana berapa? Kisaran 200 Euro tapi harga bisa berubah tergantung SSI, haha. Sebenernya penasaran si, tapi karena gw rombongan bareng temen cewe juga jadi kita skip dulu.

Nah, jalan lagi dan masuk sedikit ada satu tempat yang nyediain ruang aquarium besar menyerupai lingkaran. Terus di sekelilingnya ada banyak bilik kecil yang masing-masing cuma muat berdiri 1 orang, memiliki jendela kaca yang tertutup sekat otomatis, dan menghadap ke dalam aquarium. Di dalam bilik kecil itu disediakan tempat sampah dan tissue. Kira-kira buat apa?

Untuk ngebuka sekat jendela si bilik kecil itu, kita harus masukin koin 2 Euro. Langsunglah gw cari koinan dan gw masukin lah itu 2 Euro. Jendelanya langsung kebuka dan..

Di dalem ada cewe tanpa busana yang sedang asik bermain dan pamer (sorry) alat vitalnya. Pemandangan mengasyikkan nan legal itu berlangsung selama 2 menit. Setelah itu jendela akan ketutup lagi secara otomatis. Kalo mau, masukin lagi 2 Euro, nanti jendela akan kebuka lagi dengan sosok yang sama selama dia belum ganti shift. Jadi, berdasarkan aktivitas di dalam aquarium itu, semua udah jelas ya tissue itu gunanya buat apa..

iya, buat ngelap jendela………

Sebenernya masih banyak lagi s*x show lain yang bisa kita liat. Berhubung kita udah banyak liat-liat di sini dan udah sempet nonton aquarium. Kita harus lanjutkan ke kegiatan berikutnya.

Makan Space Muffin!

Setelah dari Red Lights, kita bakar lagi sisa yang tadi. Barulah kita tambah dengan bekal kita. Space muffin! Sambil jalan kaki muter-muter kita hap lah itu muffin. Ga kerasa tekstur weednya, kayak makan muffin coklat biasa.

Di 30 menit pertama, gw ngerasa ga bakal ngefek gimana-gimana.

40 menit, “mana nih gini doang?”

50 menit- 1 jam lebih… I was the happiest man in the world!

Ngomong sedikit ketawa. Liat banner “I love kebab” ketawa. Kena angin sedikit ketawa. Namanya barang bagus, ini muffin bikin gw lakuin hal ga jelas. Gw akhirnya terpaksa nutup mulut pake tangan karena ke mana-mana gw ketawa terus.

Muter-muter dengan perasaan happy jadi bikin waktu ga kerasa. Ditambah lagi udah berasa munchies banget, jadilah gw beli kebab, lagi adanya itu. Ya udah sekalian kita arahin perjalanan kita ke hostel karena besok paginya kita harus sampai di terminal bus Euroline buat lanjutin trip ke Paris. Sesampainya kita di hotel, gw packing barang masih dengan ketawa ketiwi, mandi, cuci muka, terus tidur.

A city of sin?

Tergantung sudut pandang. Bisa jadi selama diiringi tanggung jawab dan peraturan yang jelas, justru adanya hal-hal tersebut dapat menaikkan perekonomian suatu daerah. Karena nyatanya orang-orang di sana semuanya tetap baik, ramah, dan tau batasan dalam melakukan suatu hal di masyarakat. Akhirnya, everybody’s happy..

Bayangin kalo di tempat kita bisa kayak begitu broo..

Padahal, segala sesuatu pasti bisa dimanage menjadi suatu hal yang positif. Minimal.. hal ini bisa memberikan contoh bagus kepada kita sebagai individu, yang keliatan buruk belum tentu berdampak buruk. Itulah sebabnya gw sangat happy saat pertama kali ngeliat kehidupan bermasyarakat di Amsterdam, karena selama ini gw juga berfikir bahwa hidup harus balanced antara senang-senang dan tanggung jawab.

Cerita pribadi sedikit, awal coba rokok di SMP pas taun baruan di Hilton walaupun waktu itu masih buat gaya-gayaan (suka minta ke temen gw yang kecil botak jago basket), kelas 1 SMA semangat pulang sekolah karena ada temen sering traktir kita minum total jutaan sampai malem di Score, Citos (shout out Bang Ges!). Pada tahun yang sama di weekend tertentu angkut “teman” dari Mahakam (bersama Spk), dan hal-hal lain yang ga bisa disebutin.

Tapi nanti dulu, walaupun banyak yang cap kita ini itu, kita tetap tau apa yang kita lakukan. Misalnya, begitu aktif basket lagi, senang-senangnya vacuum dulu. Setelah ga aktif lagi, lanjut lagi, haha. Tapi kita tetap komit bahwa pendidikan tetap harus diselesaikan walau terseok-seok, bahkan ikut bimbel supaya bisa lulus dan dapat kampus yang kita mau. Artinya, sambil hura-hura kita tetep mengemban tanggung jawab. Jadi, hal-hal buruk tersebut ga serta merta membuat kita tumbuh menjadi orang yang ga beretika kan?

Pointnya adalah.. bahwa selama hal ena ena yang kita lakukan, apa pun itu, ga merugikan orang lain, dilakukan dengan tanggung jawab, atau bahkan dimanage menjadi hal positif sehingga dapat membantu orang lain, maka menurut gw sah-sah saja seperti yang dilakukan penduduk Amsterdam.

Pesan gw untuk yang berencana ke Amsterdam adalah jangan sungkan-sungkan lakuin hal apapun yang kalian mau selagi ada waktu (do it responsibly!). Apalagi kalo kita jalan rame-rame sama temen se-geng! Kapan lagi?!

Next.. Paris!

This Post Has 2 Comments

Leave a Reply