You are currently viewing Paris, Foto Mewah Budget Mahasiswa

Paris, Foto Mewah Budget Mahasiswa

Paris, Foto Mewah Budget Mahasiswa

Penumpang dan Bus Driver Berdebat Teriak-Teriak

Setelah asik-asik di Amsterdam, kita melanjutkan perjalanan ke Paris pada tanggal 5 Maret 2013 naik bus by Eurolines. Harga per orang sekitar 20 euro. Lumayan juga dibanding kita harus naik kereta Thalys atau naik pesawat. Bus berangkat dari Eurolines station di Duivendrecht, Amsterdam, menuju Eurolines station Gallieni di Paris.

Sebelum menuju Paris, si bus berenti dulu di Brussel untuk nurunin orang dan jemput orang yg pergi dari Brussel ke Paris. Begitu udah selesai urusan jemput menjemput berangkat lagi deh tuh bus.

Di tengah perjalanan gw ketiduran, tiba-tiba kedengeran suara teriak-teriak antara penumpang dan supir bus. Karena pake bahasa Perancis, gw ga ngerti apa yang dibicarain sampai dua-duanya ngegas begitu, haha. Ga lama kemudian bus berenti, si penumpang keluar bus terus jalan dengan cepat masuk ke bangunan kecil dan tergesa-gesa nutup pintu. Ternyata dari tadi kebelet pipis..

Akhirnya gw nemuin jawaban kenapa mereka pada ngegas gitu. Si driver bus awalnya ga mau berenti lagi karena dia harus sampai on time di Paris. Tapi di sisi lain si penumpang protes karena toilet di dalam bus rusak. Jadi dia ngerasa itu tanggung jawab bus kalau sampai ada orang harus buang air. Si penumpang ada pointnya juga si.

Sulitnya Order Makanan

Perjalanan dilanjutkan lagi dan keliatannya udah masuk wilayah Perancis tapi masih di pedesaan ga tau namanya apa. Pemandangan di perjalanan kayak gini.

Perjalanan di Bus Menuju Paris

Setelah itu bus kita berenti lagi. Kali ini kita berenti di gas station yang ada minimartnya. Jadi si bus bisa isi bensin dan kita bisa jajan-jajan dulu. Ok, saatnya beli cemilan.

Pas di minimart gitu gw pilih makanan dengan susah payah. Susah payah karena rotinya di dalem etalase kulkas dan yang bisa ambil cuma kasirnya (kebayang kan) dan.. mereka ga bisa bahasa inggris sama sekali. Sama sekali..

Gw sebut bread bingung, one two three pun harus pake jari supaya mengerti. Akhirnya sebagian besar komunikasi kita menggunakan gerakan tangan. Mungkin rumor tersebut benar adanya bahwa kalau ga di kota besar maka akan menemukan kesulitan dalam menggunakan Bahasa Inggris. No offense. Ga masalah juga buat gw, lesson learned.

Finally, Touch Down Paris!

Akhirnya kita sampai juga di Paris setelah menghabiskan kurang lebih 7 jam. Tepatnya jam 3 sore kita sampai di Gallieni. Turunin koper, ke toilet, dan kita langsung geret koper kita ke metro station. Perjuangan bro! haha.

Dari Gallieni kita naik metro ke hotel F1 yang letaknya di Porte de Montmartre yang di mana berarti kita harus berenti di metro station Porte de Saint Ouen. Sebenernya kalo dalam kondisi ga bawa koper 45 menit perjalanan naik metronya. Tapi karena kita bawa koper dan jalur untuk pejalan kaki di sana kebanyakan naik turun tangga dan ga semua pake escalator, jadi total kurang lebih 1 jam.

Perjalanan dari Gallieni ke hotel F1 harus transit metro dulu di stasiun Paris Saint Lazare, lanjut metro ke Porte de Saint Ouen, dan jalan kaki dari metro station Porte de Saint Ouen ke hotel F1nya. Semua dilakuin dengan geret koper. Kedengeran exhausting ya, tapi saat itu kita cuma harus ngeluarin 1,8 euro. Worth it dibanding naik taksi haha.

Sampailah kita di Hotel F1 Porte de Montmartre, bukan hotel yang mewah tapi cukup nyaman untuk stay dan nyaman di kantong. Pas masuk kamar tersedia 3 kasur, kita udah pesen 2 kamar untuk cewe-cewe juga. Per kamar bisa bertiga-berempat dan waktu itu harganya per malam sekitar 600 ribu kalo dirupiahin. Tapi kamar mandi di luar share dengan orang lain. Gapapa yang penting bisa belanja banyak.

Jalan-jalan dan Belanja di Champs-Élysées

Ga mau buang-buang waktu, kita bongkar koper beres-beres baju, mandi dandan terus pas semuanya siap kita langsung lanjutkan kegiatan kita, ngapain? Belanja! haha. Destinasi belanja kita yang pertama adalah Lafayette. Kita naik bus dari Haussman – Mogador dan turun di Lafayette, lama perjalanan kira-kira 20 menit. Sesampainya kita di sana langsung masuk.

Di sini gw asik pilih syal dan sejenis karena dingin banget waktu itu. Udara di sana sekitar 8 derajat celcius, ga sedingin di Amsterdam tapi yang bikin parah karena anginnya kenceng bro. Gw ga lama dan ga belanja banyak di sini karena gw niatin belanja di tempat berikutnya, Champ-Elysees!

Selesai urusan perbelajaan di Lafayette kita naik metro lagi dari stasiun metro Chaussée d’Antin ke stasiun metro George V dengan pejalanan sekitar 15 menit. Begitu keluar dari stasiun metro George V kita langsung sampai di tengah perbelanjaan Champs-Élysées.

Baju, tas, dan jam branded di sini lebih murah daripada di Indonesia. Jalan celingak celinguk ketemu lah toko jam. Ada satu jam tangan M*cha*l K*rs yang gw suka waktu itu. Temen gw bilang dia pernah lihat di Jakarta harganya 4 jutaan. Di situ dijual seharga 180 Euro atau kalo dirupiahin pake kurs waktu itu jadi sekitar 2,3jt, lumayan kan? Langsung lah gw beli.

Ternyata belanjaan gw ga terlalu banyak, jadi masih bisa jalan-jalan lagi. Berhubung Champ Elysees itu deket bgt sama Arc de Triomphe, kita abis belanja langsung ke sana untuk foto.

Description: FullSizeRender (1).jpg
Arc de triomphe de l’Étoile

Ditawarin cimeng di hotel!

Capek abis belanja dan foto-foto, kita langsung balik ke hotel buat istirahat karena besok rencana mau ke Eiffel dan ke tempat lain. Sesaat sebelum tidur, tiba-tiba kamar gw diketok sama tamu kamar sebelah. Muncul di depan pintu cowo badan tinggi gede dengan nada berat, dia mau pinjem korek ternyata, tapi setelah itu..

“Hey you wanna smoke weed? We got some”

Gw mikir kok gampang banget ngasih ke orang ga dikenal. Akhirnya gw tolak karena curiga nanti tau-taunya cepu.

Foto-Foto Eiffel Tower

Hari kedua di Paris, kita semua siap-siap. Pas udah pada ganteng dan cantik kita cus ke Eiffel..! Jalan kaki dari hotel ke metro station terdekat, tunggu sebentar terus kita naik metro dan berenti di Trocadero. Enaknya kalo berenti di sini adalah kita bisa foto2 dulu di Palais de Chaillot yg posisinya sedikit di atas, jadi viewnya makin ciamik.

Description: FullSizeRender (3).jpg

Sambil foto2 bisa beli bagel atau roti karena di sekitaran ada yang jual. Harganya cukup affordable juga sekitar 4 euro. Anw, kalo mau foto di sini harus pinter cari spot dan agak sabar soalnya banyak orang lain juga pada mau foto, bahkan ada yg prewed. Nah kalo udah selesai foto di sini, coba turun lewat sebelah kanan arah Eiffel Tower. Di sini tamannya bagus bahkan ada carousel.

View Eiffel dari Metro

Demo dekat Notre-Dame

Dari Eiffel kita beranjak menuju Notre-Dame. Kita jalan kaki ke stasiun La Motte-Picquet untuk naik metro ke stasiun Maubert – Mutualité. Kalo turun di Maubert, kita harus jalan agak muter dikit kalo mau masuk Notre-Dame dari depan.

Sebelum ke Notre-Dame kita makan siang dulu di chinese restaurant sekitar sana. Sistemnya pilih makanan di balik etalase kaca nanti diambilin sama pelayannya kemudian ditaro di piring, semi prasmanan gitu lah. Pas milih makanan, kembali nemuin kesulitan untuk ngomong, kita kembali harus nunjuk-nunjuk makanan dengan suara agak keras karena mereka ga ngerti bahasa Inggris juga. Anw, nasi hainan, ayam, sayur, dan pelengkap lainnya kurang lebih 14 Euro.

Saat kita lanjutkan jalan kaki ke Notre-Dame, kita ketemu keramaian orang yang sedang demo. Dalam hati gw waktu itu di Paris lumayan sering demo juga ya, soalnya di berita suka denger juga.

Ga tau apa yang didemo

Demo mereka berlangsung damai, jadi kita lewatin aja keramaian itu menuju Notre-Dame. Sebelum masuk kita foto-foto dulu.

Setelah foto, kita masuk ke dalem. Untuk masuk keliling di bawah aja free, ga perlu beli tiket. Namun, untuk naik ke atas tower bayar 8,5 euro.

Setelah itu perjalanan kita lanjutin untuk belanja oleh2 sedikit. Ga berasa lakuin hal ina inu tiba-tiba udah mau gelap aja. Begitu malam tiba kita sambil jalan melipir di resto kecil ala Arab gitu. Ada kebab sama nasi bryani. Ok lah buat ngobatin kangen makan rempah-rempah. Kurang lebih untuk satu porsi nasi bryani plus lauk dengan minum 9-10 euro.

Abis makan kita pun kenyang, ada satu site lagi yang belom kita datengin, Musee de Louvre. Walaupun udah malem dan museumnya udah tutup, ya gapapa tetap kita datengin soalnya ini malam terakhir kita di Paris. Kita ke sana naik bus aja karena deket.

Museum Louvre

Kita berjalan kaki lewat gerbang samping masuk dari Rue de Rivoli. Masuk lewat gerbang samping bikin gw agak kaget waktu itu. Kita harus lewatin koridor yang banyak (sorry) tunawisma. Di sanalah mereka hidup dan di sana juga mereka buang air. Jadi bisa terbayang aromanya kalo lewat situ.

Setelah kita melewati itu akhirnya kita sampai di halaman depan Musee de Louvre. Udah malem jadi ga terlalu banyak orang dan ga perlu antri untuk foto dengan background piramid ala turis.

Description: FullSizeRender (2).jpg

Selesai foto kita kembali lagi ke hotel. Di hotel kita mulai packing supaya besok ga kelabakan lagi. Keesokan harinya kita naik pesawat agak siang dari Orly Airport menuju kota di mana acara sesungguhnya dari trip kita dimulai. Roma..!

Description: IMG_0889.JPG
RER Antony (Line B) yang Orly Airport (budget airlines)

Don’t Judge a Book by Its Cover

Siapa yang ga tau kota Paris. Hampir semua orang mimpi untuk bisa ke sana. Namun, dibalik kemewahan bangunan dan ketenaran iconic landmarks yang ada, terdapat sisi lain dari kota ini yang membuat kita kaget. Seperti yang gw ceritain tadi sebelum masuk halaman Louvre. Masih ada beberapa lagi tempat di kota tersebut yang memiliki hal serupa.

Gw tetap bilang Paris bagus kok, dan di sana gw happy. Gw juga tetap encourage temen gw yang ingin banget ke sana karena mimpi harus dikejar.

Gw jadi inget dari kecil gw tinggal di Jakarta banyak sekali mengeluh Jakarta macetlah apalah. Namun, di sisi lain hal ini bikin gw mikir lagi. Berarti kalo dibandingin, sebenernya kota kelahiran gw, Jakarta, itungannya bagus-bagus aja. Macetnya aja yang bikin kesel. Tapi kalo lagi ga macet, Jakarta keliatan rapi juga bro. Bahkan mau cari apa aja di Jakarta juga ada.

“Daripada Hujan Emas di Negeri Orang, Lebih Baik Hujan Batu di Negeri Sendiri,”

Pepatah di atas menurut gw ada benarnya. Baru jalan-jalan 2 minggu aja gw udah kangen sama keluarga, makanan, bahasa sehari-hari di lingkungan, dan apapun yang Indonesia, apalagi stay bertahun-tahun. Ngerasain itu, gw salut dengan warga Indonesia yang sedang mengejar prestasi mengharumkan nama bangsa di luar negeri, baik yang sedang menyelesaikan pendidikan maupun bekerja, you have my respect.

This Post Has One Comment

Leave a Reply